Friday, June 26, 2009

ya Allah.

Friday, June 26, 2009 |
Satu lagi kisah dari Brunei. Penulis oku penglihatan.
Daripada: gaDiskecil
Tarikh: 26 June, 2009 12:11 AM

Bersediakah kamu menjadi oku?



Menjadi oku, amatlah ditakuti oleh kita semua. Ini kerana, bila seseorang itu sudah tergolong sebagai insan oku, akan terbataslah pergaulan dan pergerakkannya serta akan mendapat tanggapan negetiv oleh sebahagian masyarakat normel di luar sana.



Huh? terbatas? mendapat tanggapan negetiv? kenapa terbatas dan kena pandang negetiv pulak bila menjadi oku?



Ya, memang tepat. pergerakan akan terbatas dan akan mendapat pandangan sinis serta negetiv kerana beberapa hal. Nak tau apa dia?



1. Oku buta (penglihatan) tidak akan mempunyai peluang memandu kereta sepertimana insan celik. Dalam keadaan ini, si buta terpaksalah menggunakan pemandu untuk memandu kereta membawanya ke tempat mana yang dihajati seperti menggunakan khidmad teksi, bas, keluarga dan sebagainya. Jika dia memandu sendiri, kemana kereta itu akan menuju destinasi? mungkin, belum sampai ke destinasi, dah goal. Dalam keadaan ini, terpaksalah mengharap orang celik jugak membawak kereta



2. penglihatan terhad. Katigori penglihatan seseorang oku buta tidaklah sama. Ianya bermacam-macam jenis. Ada yang rabun, ada yang nampak sedikit bak jarang kain dan tidak kurang juga langsung tidak boleh melihat. Jika insan rabun, mereka mempunyai kelebihan melihat tulisan, berjalan tanpa harap orang memimpin namun penglihatannya tetap terhad dan masih tergolong dalam golongan insan oku. Insan yang nampak sedikit, boleh melihat, tapi golongan ini tidak tau apakah objek di lihat itu sebelum memegang atau meraba. Mereka ini masih dikatakan bernasib baik kerana tahu siang dan malam, cerahnya mentari bersinar di siang hari, dan keindahan bulan dan bintang ketika senja menjelang tiba. Jika golongan oku yang tidak boleh melihat langsung, lagilah terhad dan golongan ini, tidaklah dapat melihat dan tahu siang dan malam. Tapi, meski pun mereka tidak pernah tahu siang malam, mereka ada cara mengetahui sama ada hari itu siang ke malam dan sebagainya. Allah dah bagi mereka kelebihan dan itulah pengasihnya tuhan.



3. Terpaksa menggunakan alat khas untuk berkomunikasi. Ya, memang insan oku penglihatan terpaksa akur dengan keadaan. Jika mereka tidak mahu ketinggalan zaman, mereka terpaksa menggunakan alat ini untuk mengikuti peredaran zaman seperti talifon bimbit yang bercakap, komputer bercakap, braille yang menjadi kepentingan utama oku penglihatan untuk menulis nota, open book yakni satu alat untuk menSsken buku atau kertas yang bertulisan celik dan yang paling penting, tongkat untuk berjalan serta yang sewaktu dengannya. Namun begitu, tidak semua orang buta oku dapat menggunakan alat canggih itu. Disebalik sekian ramai orang buta menggunakan komputer, talifon bimbit dan apa-apa barang canggih, masih terdapat juga insan oku buta yang tidak reti menggunakannya sebab beberapa faktor. Malas, tak pandai sebab dah belajar pun masih tak tangkap jugak, tiada wang untuk dapat memiliki barang-barang canggih itu dan sebagainya. harus diingat, orang buta pun bukan semua ingin bertongkat sebab tak pandai atau malu menggunakannya.



4/\. Masyarakat oku penglihatan terkenal dengan masyarakat yang kecil. Apa-apa sahaja tindakan kita oku, menjadi perhatian masyarakat normel. Mereka akan hairan jika insan oku penglihatan pandai itu dan pandai ini, melakukan perkara yang bagi mereka diluar kemampuan insan yang bernama si buta. Dalam pada itu jika mereka nampak dengan mata kepala sendiri, mereka akan bertanya macam-macam soalan baik pada si buta itu sendiri mahupun menggunakan orang tengah. Adakalanya soalan mereka itu menyampah dan tidak logik. Contohnya, bila si buta ini pandai main talifon dan komputer, mereka seakan tidak mempercayainya dan melhat dengan mata yang terbeliak seolah-olah perkara itu asing pada mereka. Jika terdengar oleh mereka bunyi talifon atau komputer bersuara, mereka bukan saja melihat, malah mereka akan mendengar dengan seteliti-teliti pendengaran. Kalau boleh, nak saja telinga itu dibuka lubangnya luas-luas. Ini suatu kebanggaan bagi insan buta. Tak perlu malu menunjukkan pada masyarakat. mereka peduli apa?



Kalau mereka nampak orang buta pandai berdikari, macam-macam tanggapan diorang. Bagi mereka, insan oku ini hanya mengharap bantuan insan celik seperti mereka menggosok baju, memasak, berpakaian lebih sempurna, mengurus anak dan suami atau isteri, mencukur janggut bagi lelaki, memotong kuku, menghias diri, mandi dan sewaktu dengannya tanpa bantuan mereka. Hai insan normel, tau kah kamu bahawa insan seperti ini dikurniakan akal fikiran oleh tuhan yang maha pengasih? kenapa kamu normel tapi fikiran tidak logik. Biarpun ada insan oku yang tidak pandai berdikari, namun tidak semua. golongan normel seperti kamu pun, ada yang tak pandai berdikari dan tidak berakal walau pun kamu normel tapi kenapa kamu tidak mengambil kisah? Bukan setakat itu, kamu tanya pulak dan anggap macam-macam. Tanpa bantuan, orang oku takkan tahu mengurus diri dengan baik sedangkan kecacatan itu tidak membabitkan akal dan tidak sama sekali menghalang oku berdikari.



5. Jika mereka tahu insan buta berkahwin, persoalan terlintas ialah, pandai ke orang buta ini mengurus rumah tangga? terpikul ke tanggungjawab sebagai suami atau isteri? akan bahagiakah nanti rumah tangga mereka? macammana boleh insan oku mendapat anak dan mengurus anak, satu persoalan yang bodoh dan tak logik seolah-olah insan oku makhluk asing yang tiada bernafsu syahwat seperti mereka apatah lagi jika suami isteri sama-sama buta. Sedih bukan? tapi itulah hakikat insan yang bergelar buta.



6. Jika seseorang itu baru saja menjadi insan oku, mereka akan hilang banyak kawan. Semasa normel dulu, kawan keliling pinggang tapi bila dah jadi oku, kawan yang keliling pinggang sampai sukar nak bahagikan masa tu entah kemana perginya. Wallahhuwaklam.



7. Penerimaan keluarga. Keluarga tidak semua dapat menerima insan oku. Berapa banyak kawan-kawan oku yang dibuang keluarga dek kecacatan yang dialami. Jika keluarga menerima, syukur banyak-banyak dipanjatkan dan kalau keluarga tak dapat terima? Ada jugak keluarga sampai hati, menyerahkan tanggungjawab memelihara anak oku pada pembantu rumah seratus peratus, pada nenek, sampai anak itu tidak biasa dengan mak ayah kandungnya dan paling parah, mereka sanggup serah pada keluarga angkat menyebabkan anak itu hilang kasih sayang keluarga sebenar.



8. Insan bernama oku diambil kesempatan jika mempunyai wang yang sepatutnya untuk kegunaan peribadi mereka seperti membeli keperluan diri, membeli barang-barang disukai, bersuka-suka dan sebagainya. Insan-insan normel yang tidak berhati perut ini menggunakan wang itu untuk perbagai kegunaan seperti membayar bil-bil, membeli peralatan dapur, membeli peralatan rumah yang mewah-mewah, membayar ansuran kereta dan hutang dan sewaktu dengannya. Mereka sama ada keluarga atau orang lain tidak memperdulikan perasaan orang oku dan lupa hukum tuhan menanti mereka kerna mereka membelanjakan wang oku tanpa kerelaan. Wang itu haram tapi mereka buta mata hati menilai. Mereka sudah kabur melihat wang. Apakah insan oku ini tak layak memegang duit, bersenang-senang, membelanjakan duit untuk kegunaan mereka? Paling penting, oku sepatutnya menyimpan sedikit wang untuk kegunaan masa hadapan namun insan-insan yang rakus dek harta sanggup memeras duit oku tanpa memikirkan masa tua insan itu.


Bila satu sen pun tak ada dalam simpanan, suatu masa nanti, oku nak makan apa? makan batu ke? nak belanja bagai mana? mengemis ke? tergamak kah kamu wahai keluarga dan insan-insan normel yang sebenarnya cacat perangai dan lebih hina dari insan oku fizikel? Nak ke sesebuah negara itu banyak pengemis yang terpaksa menjawat pekerjaan itu semata-mata untuk sara hidup dan cari makan?



9. Barang bekas diberi, barang baru mereka tak layak pakai. Ini juga salah satu sinario yang berlaku. Kenapa demikian? Berikut adalah contoh-contohnya. Jika baju itu sudah buruk dan lusuh, barulah diberikan pada oku untuk dipakai, bila talifon bimbit yang sudah rosak dan menunggu masa untuk goal akan diberi pada insan malang ini sementara si pemberi membeli talifon baru, tudung bekas, pakaian dalam bekas, beg tangan bekas, minyak wangi yang dah expired, alat mandian yang dah digunakan, kasut bekas dan sebagainya. Nak dibuang sayang, jadi, insan okuLah terpaksa menerima pemberian itu. Bagi insan normel ini, insan oku tak layak bergaya, tak layak pakai barang baru sebaliknya hanya layak pakai barang bekas dan buruk sebagaimana buruk dan cacatnya fizikel mereka.



Ya Allah, kesiannya makhluk mu yang cacat ini. Kami tercela ya Allah, namun kami terpaksa bersabar kerna percaya, kau ada kuasa, kau uji insan oku dengan penindasan-penindasan dari sesetengah insan normel tapi kejam dan zalim.



Itulah antaranya dari sekian banyak perkara dan tanggapan yang terpaksa dihadapi oleh insan oku. ini adalah sebahagian saja. Mereka (insan celik) tidak menyedari bahawa mereka juga ada peluang menjadi insan oku baik kecacatan kekal mahupun sementara, buta, lumpuh, hilang akal dan kecacatan-kecacatan lain. Setelah ini terjadi, barulah mereka sedar dan boleh memahami dan terasa bila ada yang memandang dan berfikiran negetiv sedang mereka dulu asalnya berpendapat sama (satu kepala). Tinggi langit dan rendahnya bumi ini serta kekuasaan tuhan tiada siapa tahu. Mungkin dulu, mereka pernah membuli dan menindas insan oku tapi sekarang, terjadi pulak pada mereka. Kesian. Ini salah satu balasan tuhan atau ujian yang diturunkannya pada kita sebagai makhluknya yang kerdil.



Ingatlah, bahawa kita tidak selamanya akan senang, kita tidak selamanya akan sempurna, orang cacat tidak semua tak pandai bela diri dan memberontak demi mendapat keadilan, tak semua oku tak pandai berdikari dan berkeluarga sendiri, tak semua orang oku bodoh dan mudah diperbodoh, tak selamanya oku akan menjadi oku kerana tuhan berkuasa. Jika tuhan nak menjadikan dia bukan oku lagi, tuhan boleh buat tak mustahil, dan tak mustahil kamu (insan normel) akan menjadi insan oku. Jangan sekali ego, angkuh dan sombong. Jika tuhan berfirman "jadilah engkau", pasti akan menjadi jua. Yakinlah dengan kekuasaannya.


Pada insan oku, jangan takut membela diri, jangan biarkan kita dibuli, jangan biar kita bodoh, bersemangatlah untuk hidup kerana semua ini ada hikmah tersendiri yang tersembunyi.



Sekian.



Related Posts



1 comments:

bicara-nur said...

Hasbunallah Wani'mal Wakil..setiap yang ALLAH jadikan itu tidak ada yang sia-sia.Buktinya, walaupun awak tdk boleh melihat tapi awak diberi kecerdasan akal fikiran untuk berfikir. Don't give up! hidup ini tidak pernah mudah tanpa usaha. Sekalipun seseorang tu x cacat, tak bermakna dia tu punya kesempurnaan. Wpun saya tdk ada kekurang tapi ingatlah.. "Innallaha Ma'anaa"..sesungguhnya ALLAH sentiasa bersama kita. Semoga anda menjadikan insan yang cukup sempurna dengan iman dan sabar. Salam kenalan..N.Farhana..

Post a Comment

Statistik

Perhatian kepada pengunjung blog Suara Oku..

Blog ini adalah bertujuan untuk memberi informasi terkini dan memperjuangkan nasib Orang Kelainan Upaya(OKU) di Malaysia.

Justeru itu pihak blog memohon jasa baik pengunjung untuk menyumbang sebarang informasi berkenaan kempen,artikel dan apa sahaja yang melibatkan OKU.
Pihak blog juga ingin mengajak rakan-rakan di luar yang berminat untuk menulis mengenai OKU untuk menyertai kami terutamanya daripada golongan OKU sendiri.
Pihak blog juga amat menghargai sekiranya rakan-rakan membuat pautan blog ini di blog anda.

Sebarang pertanyaan dan cadangan silalah email pada :
suaraoku@gmail.com.
-Terima Kasih-

"Bukan Wang Yang Ku Pinta, Cuma Secebis Perhatian "

OKU'S Supporter Blogger

OKU'S Supporter Blogger

Pandangan Anda


ShoutMix chat widget

Followers

 
Copyright © Suara OKU | Powered by Blogger | Template by Blog Go Blog