Saturday, January 22, 2011

Makan Angin bahagian satu.

Saturday, January 22, 2011 |

Salam bahagia.

 

23RD Disember 2010 Khamis, aku dan kawanku Ah Hong telah pergi ke KL.  Hari itu kami telah menaiki bas Trans nasional yang bertolak jam 10:30 pagi.  Bas tak penuhlah.  Tapi hampir-hampir saja nak penuh.

 

Dalam bas, Ah Hong asyik bercerita tentang kehilangan duit RM 1000 yang berlaku di persatuan pada 19TH Disember yang lalu.  Dia telefon beberapa rakan dan bercerita dengan kuatnya dalam bas.  memanglah suara dia tak boleh control punya.

 

Jam 12:30 tengahari, bas berhenti di salah sebuah tempat R & R.  Ah Hong turun pergi beli air kotak dan keropok.  Tempat tu, Sungai perak kalau aku tak salah.

 

Sementara itu pula, aku sibuk main facebook dan twitter semasa dalam bas.  Dok berceritalah perkembangan terkini.  main facebook dan twitter dengan menggunakan telefon bimbit.

 

Lebih kurang jam 12:50 tengahari, bas memulakan perjalanannya kembali.  Ah Hong pula, masih sibuk bercerita tentang kehilangan duit.  Antaranya yang menelefon beliau ialah Mee Lee dan Roslin.  Dia rancak bercerita.  Suara dia memang kuat.  memang kedengaran di dalam bas.  Suara dia saja yang kedengaran.

 

Lebih kurang menghampiri jam 3:00 petang, bas telah tiba di stesen bas jalan Duta Kuala Lumpur.  Kami para penumpang pun turunlah.  Aku dan Ah Hong pun jalanlah terkedek-kedek untuk mencari tempat membeli kupon teksi.  masa tu, tak ada oranglah pulak yang nak menolong kami.  Maka, terpaksalah kami merayau-rayau di stesen bas itu.

 

  Tidak berapa lama selepas itu, terdapat seorang yang datang menolong kami.  Dia membawa kami ke tempat menjual kupon teksi.  Kami membeli kupon teksi itu.  RM17.80 kalau tak salah untuk satu perjalanan ke Brickfields.  Selepas kupon dibeli, teksi telah sedia menunggu kami.

 

15TH minit kemudian, kami tiba di Brickfields.  kami pun pergilah daftar masuk di Hotel New Winner.  Kami menginap di bilik 101 dari 23RD sampai 26TH Disember.  27TH Disember, balik kampung.

 

Kami dibawa ke bilik kami di tingkat satu oleh seorang akak indon.  Selepas itu, dia pun meninggalkan kami.  Sebelum dia pergi, aku bertanya padanya, mana letaknya tv.  Itu adalah barang yang wajib aku nak tau sebab nak dengar tv.  Dan selepas dia menunjukkan di mana letaknya tv, dia pun beredar pergi.

 

Kini, satu lagi masalah timbul.  kami tak jumpa mana tempat soket.  kami tercari-cari dan teraba-raba untuk mencari, di manakah letaknya soket.  Akhirnya, aku terpaksalah menelefon kaunter untuk meminta bantuan mereka mencari, di manakah letaknya soket di bilik kami.  Tidak lama kemudian, seorang lelaki pekerja di situ datang lalu menunjukkan pada kami, di manakah letaknya soket plug.

 

Seoepas itu, pekerja itu pun beredar.  Aku pun, macam biasalah, buka tv9 nak dengar kartun.  kemudian, Ah Hong pun pergilah makan.  Aku tak pergi sebab, aku menunggu kedatangan si Allan Wong yang akan bawa telefon baru aku iaitu E75.  Sambil menunggu, aku dengarlah tv9.

 

Aku menelefon Allan.  Dia memberitahu, dia sedang di dalam perjalanan sekarang ini.  Aku pula, terus mendengar siaran tv9.

 

Tidak lama kemudian, Allan Wong pun tibalah.  maka, aku dapatlah memegang telefon baru aku iaitu E75.  Dia pun mengajar aku cara-cara untuk menggunakan telefon tersebut.  Sedang dia mengajar itu, Ah Hong pun pulang dari makan.  Ah Hong tadi pergi makan nasi ayam.

 

Selepas kira sejam lebih mengajar dan menerangkan kat aku tentang fungsi telefon tersebut, aku dan Allan pun pergi makan pada kira-kira lebih kurang jam 6:30 petang.  kami pergi makan di sebuah kedai makanan cina yang terletak di tepi New Winner Hotel iaitu Lok Fat.

 

Di sana aku telah makan sepinggan mi goreng iaitu mi cacing orang panggil.  Allan Wong jugak makan mi.  Sambil makan, kami pun berbual-bual tentang telefon yang aku baru dapat tadi.

 

Pada kira-kira jam 7:00 malam, kami pun berpisah.  Aku pulang semula ke bilik aku.  Dan di bilik Ah Hong sedang bersiap-siap nak turun pergi makan.  Aku duduk berehat sebentar sambil melayani facebook.

 

Tidak lama lepas itu, Aku menelefon Abian.  Aku bertanya, sama ada, dia nak pergi makan malam atau tidak.  Dia jawab ya.  Jadi, aku pun tunggulah dia datang.  jadi sementara menunggu tu, aku dengarlah siaran berita kat tv3.

 

Apabila Abian datang, aku pun turunlah ke lobi.  kami pergi ke kedai mamak bersebelahan untuk makan.  Di situ, aku membantai empat keping roti canai dan dua cawan ais kosong.  Sementara itu, Abian hanya minum air sahaja.

 

Abian sibuk menelefon makwanya.  makwanya hari tu tak berapa sihat.  Dia suruh makwanya itu makan ubat.

 

Setelah selesai makan, aku pun pulang ke bilik dan Abian juga dah balik ke rumah.  Aku berehat-rehat d bilik.  Ah Hong pula, masih belum balik lagi daripada makan malam.  jadi, aku pun, dengarlah radio.

 

Tidak berapa lama kemudian, Ah Hong pun balik.  Rupanya, dia pergi makan kat RRC.  Dia kata, makanan kat RRC sekarang, dah mahal dah.  Tak macam dulu lagi murah.

 

Berakhir sudah hari pertama makan angin di KL.

 

Bersambung.



Related Posts



1 comments:

maiyah said...

hehe.. gamaknya sambung..

Post a Comment

Statistik

Perhatian kepada pengunjung blog Suara Oku..

Blog ini adalah bertujuan untuk memberi informasi terkini dan memperjuangkan nasib Orang Kelainan Upaya(OKU) di Malaysia.

Justeru itu pihak blog memohon jasa baik pengunjung untuk menyumbang sebarang informasi berkenaan kempen,artikel dan apa sahaja yang melibatkan OKU.
Pihak blog juga ingin mengajak rakan-rakan di luar yang berminat untuk menulis mengenai OKU untuk menyertai kami terutamanya daripada golongan OKU sendiri.
Pihak blog juga amat menghargai sekiranya rakan-rakan membuat pautan blog ini di blog anda.

Sebarang pertanyaan dan cadangan silalah email pada :
suaraoku@gmail.com.
-Terima Kasih-

"Bukan Wang Yang Ku Pinta, Cuma Secebis Perhatian "

OKU'S Supporter Blogger

OKU'S Supporter Blogger

Pandangan Anda


ShoutMix chat widget

Followers

 
Copyright © Suara OKU | Powered by Blogger | Template by Blog Go Blog